Diduga Langgar Kerahasiaan Kabel Diplomatik, Eks Menlu Pakistan Ditangkap

Berita67 Dilihat

Islamabad: Shah Mehmood Qureshi, mantan menteri luar negeri Pakistan dan dekat dengan mantan perdana menteri Imran Khan, telah ditangkap di rumahnya berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi terkait kebocoran dokumen diplomatik yang bersifat rahasia.

Qureshi, yang berusia 67 tahun, Wakil Ketua Partai Tehreek-e-Insaf (PTI) Pakistan, ditangkap pada malam Sabtu dan kemudian dibawa ke markas Badan Investigasi Federal (FIA). Penangkapan ini terjadi setelah Qureshi menuntut keadilan bagi partainya dalam pemilihan umum mendatang.

Mantan Menteri Luar Negeri Pakistan dua kali ini ditahan berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi karena diduga melanggar kerahasiaan telegram resmi yang dikirim oleh Kedutaan Besar Pakistan di Amerika Serikat kepada Kementerian Luar Negeri Pakistan ketika ia masih menjabat sebagai menteri luar negeri.

Pada hari Minggu, 20 Agustus 2023, Qureshi tampil di sebuah sesi pengadilan, yang memutuskan untuk menahannya selama satu hari. Hakim Yudisial Ehtisham Alam Khan mengeluarkan izin tersebut dan meminta FIA untuk membawanya ke pengadilan pada hari Senin mendatang.

Qureshi menegaskan, “Saya tidak pernah berbagi dokumen semacam itu dengan orang yang tidak berwenang,” saat berbicara dengan awak media sebelum dipenjarakan. Dia juga meyakinkan bahwa tidak ada kode rahasia Pakistan yang telah diungkap. Qureshi menganggap bahwa kasus ini adalah motif politik, sebagaimana dilaporkan oleh Outlook India.

Pelanggaran kabel diplomatik

Sejak lama, mantan perdana menteri Imran Khan telah menyebut kehilangan dokumen kabel diplomatik sebagai bagian dari “konspirasi asing” untuk menggulingkannya dari jabatan perdana menteri pada April tahun sebelumnya.

Penangkapan Qureshi terjadi hanya dua hari setelah Imran Khan disebut dalam laporan informasi pertama (FIR) yang diajukan oleh FIA berdasarkan Pasal 5 Undang-Undang Rahasia Resmi 1923 dalam kasus ini. PTI menggambarkan penangkapan ini sebagai tindakan ilegal dalam postingan di media sosial.

Baca Juga  Diduga Peras Caleg, Anggota Bawaslu Medan Diamankan Polisi

Qureshi adalah menteri luar negeri ketika kontroversi mengenai dokumen kabel diplomatik Pakistan meletus. Selain itu, pada hari Minggu, Geo News melaporkan bahwa Asad Umar, seorang pemimpin senior partai Khan lainnya, juga telah ditangkap di Islamabad dalam kasus yang sama.

Umar sebelumnya adalah ajudan dekat Khan dan menjabat sebagai sekretaris jenderal partai. Namun, setelah penangkapannya pada kerusuhan pada 9 Mei, di mana anggota PTI menyerang instalasi pemerintah dan militer, ia mengundurkan diri dari jabatan partainya.

Dokumen kabel diplomatik yang diduga bocor berisi laporan pertemuan antara pejabat Kementerian Luar Negeri AS, termasuk Asisten Menteri Luar Negeri untuk Biro Urusan Asia Selatan dan Tengah, Donald Lu, dengan utusan Pakistan Asad Majeed Khan pada tahun sebelumnya.
 

Sekjen PTI, Omar Ayub, melaporkan bahwa Qureshi ditangkap tak lama setelah tiba di rumahnya usai mengadakan konferensi pers.

 
Jangan lupa ikuti update berita lainnya dan follow akun google news Medcom.id

(WIL)

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *