Hidrogen Hijau India Tarik Investasi 125 Miliar Dolar AS



Demikian antara lain isi laporan Avendus Capital bertema “Hidrogen Ramah Lingkungan, Garis Depan dalam Transisi Energi” yang baru-baru ini dirilis. Penelitian ini menyoroti bahwa lonjakan penggunaan bahan bakar ramah lingkungan akan didorong oleh peningkatan fokus pada keberlanjutan, kelayakan ekonomi, dan inisiatif pemerintah yang mendorong pemanfaatan bahan bakar ramah lingkungan melalui peraturan yang ketat, lapor kantor berita ANI.

GH2 yang dihasilkan melalui elektrolisis air menggunakan energi yang bersumber dari energi terbarukan, menonjol karena tidak adanya emisi gas rumah kaca.



Di seluruh dunia, terdapat penelitian yang bertujuan memanfaatkan hidrogen hijau sebagai bahan bakar untuk membantu negara-negara mencapai tujuan emisi nol bersih mereka.

Menurut laporan Avendus Capital, hidrogen hijau semakin kompetitif dibandingkan metode produksi yang ada.

Meskipun terjadi penurunan biaya produksi sebesar lebih dari 40 persen selama delapan tahun terakhir, kelayakan komersialnya masih terbatas karena biaya yang relatif tinggi.

India memiliki permintaan hidrogen tahunan sebesar hampir 6MMTPA, menempatkan dirinya sebagai konsumen hidrogen global terbesar ketiga.

Selain itu, negara ini menonjol sebagai salah satu produsen listrik terbarukan yang paling hemat biaya secara global, memiliki sumber air yang melimpah, dan menjadi pusat manufaktur global yang terkemuka.

Faktor-faktor ini merupakan elemen penting yang memungkinkan produksi hidrogen ramah lingkungan dengan harga bersaing.

Dalam upaya untuk mendorong industri hidrogen ramah lingkungan, pemerintah India telah memperkenalkan insentif untuk produksi elektroliser dan hidrogen ramah lingkungan melalui inisiatif seperti skema Production Linked Incentive (PLI), dengan investasi melebihi 2,4 miliar dolar AS.

Berbagai insentif lain telah diumumkan di bawah Misi Hidrogen Nasional, sementara pemerintah negara bagian menawarkan dukungan tambahan untuk mendukung ekosistem hidrogen hijau.

Baca Juga  Usut Kasus Dugaan Hoax Rocky Gerung, Polisi Sudah Periksa 61 Orang Saksi

Tender baru-baru ini di bawah program seperti Solar Energy Corporation of India (SECI) menyaksikan keterlibatan banyak perusahaan terkemuka India di seluruh rantai nilai hidrogen ramah lingkungan.

Beberapa produsen elektroliser global, termasuk John Cockerill, Stiesdal, dan Ohmium, telah memulai rencana hidrogen ramah lingkungan mereka di India melalui usaha patungan dan kemitraan strategis.

Negara-negara Eropa dan Jepang, yang kekurangan sumber daya untuk produksi hidrogen ramah lingkungan dengan biaya yang kompetitif, sedang merancang rencana impor dan membangun infrastruktur yang berfokus pada impor di dekat pelabuhan.

India, dengan biaya produksi yang relatif lebih rendah, kedekatan geografis dengan negara-negara pengimpor, dan infrastruktur ekspor yang mapan, semakin dipandang sebagai pusat hidrogen ramah lingkungan yang signifikan.

Pemerintah India telah mengalokasikan tiga pusat hidrogen/amonia ramah lingkungan di dekat pelabuhan Kandla, Paradip, dan Tuticorin.

Banyak pemain di sektor hidrogen ramah lingkungan menjalin kemitraan strategis dengan fasilitas amonia yang ada di dekat pelabuhan untuk memenuhi permintaan ekspor dan juga mengembangkan pengaturan offtake yang berorientasi ekspor.

Temukan berita-berita hangat terpercaya dari Kantor Berita Politik RMOL di Google News.
Untuk mengikuti silakan klik tanda bintang.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *