MIND ID Siap Jadi Penggerak Utama Transisi Energi



MIND ID bersama anggotanya, PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM), PT Bukit Asam Tbk (PTBA), PT Freeport Indonesia (PTFI), PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum), dan PT Timah Tbk. (TINS) berkomitmen menjadi pemain kunci dalam membangun ekosistem tersebut.

Dalam ekosistem kendaraan listrik, tembaga menjadi elemen krusial untuk pembangunan infrastruktur listrik, penyimpanan energi, dan sistem pengisian. Artinya, permintaan tembaga diprediksi akan meningkat pada tahun 2030 mendatang.



Begitu tegas Sekretaris Perusahaan MIND ID Heri Yusuf kepada wartawan, Sabtu (11/5).

“Hal ini membuka peluang besar bagi produsen tembaga seperti anggota Grup MIND ID, PTFI,” ujarnya.

Tembaga dari PTFI, sambungnya, penting dalam pengurangan karbon global, yaitu sebagai komponen kritis yang diperlukan dalam low-carbon economy dan highly electrified energy.

Tidak hanya tembaga, nikel juga penting untuk penyimpanan energi turut diprediksi meningkat tajam.

Lebih lanjut, Heri memastikan MIND ID akan menerapkan praktik pertambangan berkelanjutan melalui prinsip-prinsip Environment, Social, and Governance (ESG). Termasuk membangun ekosistem pertambangan yang inovatif dan berkelanjutan.

“MIND ID tidak hanya berperan sebagai pemain utama dalam industri pertambangan, tetapi juga sebagai penggerak utama dalam mendorong transisi energi menuju masa depan yang berkelanjutan bagi Indonesia,” tutupnya.

Temukan berita-berita hangat terpercaya dari Kantor Berita Politik RMOL di Google News.
Untuk mengikuti silakan klik tanda bintang.



Quoted From Many Source

Baca Juga  PB Persatuan Boling Indonesia Hadiri Rapat Anggota KOI 2024

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *