‘Naga Melonjak’ Milik Tiongkok Bermanuver dekat Filipina



Menurut Eurasian Times, bentuk khas drone WZ-7 yang menyatu dan bersayap menarik perhatian Raffy Tima, koresponden organisasi berita Filipina GMA News, saat melintasi langit di Laut Filipina Barat, sebuah wilayah di Selatan Laut China di barat laut Filipina.

Waktu terjadinya penampakan ini sangat penting di tengah meningkatnya ketegangan antara Tiongkok dan Filipina terkait sengketa wilayah, terutama Second Thomas Shoal dan Scarborough Shoal, di Laut China Selatan, kata laporan itu. Akuisisi rudal BrahMos dari India dianggap sebagai langkah strategis Filipina untuk meningkatkan kemampuan pertahanannya guna melawan keagresifan Tiongkok di kawasan.



Dibeli sebagai bagian dari Proyek Prioritas ‘Horizon 2’ yang bertujuan untuk memodernisasi angkatan bersenjata Filipina, sistem rudal BrahMos tiba di Manila pada 19 April.

Pengiriman tersebut, yang difasilitasi melalui kesepakatan antar pemerintah (G2G), mencakup tiga baterai rudal, pelatihan operator dan pemelihara, dan paket Dukungan Logistik Terpadu (ILS). Setiap baterai rudal biasanya terdiri dari tiga peluncur otonom bergerak dengan masing-masing dua atau tiga tabung rudal, disertai dengan sistem pelacakan yang diperlukan, The Eurasian Times melaporkan.

Penampakan drone WZ-7 yang bertepatan dengan kedatangan pesawat angkut India yang membawa rudal BrahMos bisa ditafsirkan sebagai suatu kebetulan yang menarik. Khususnya, kejadian ini terjadi sebelum dimulainya latihan ‘Balikatan 2024’ antara Filipina dan AS.

WZ-7 bertenaga jet, diterbangkan oleh Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLAAF) dan Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLAN), memiliki jangkauan terbang lebih dari 60 ribu kaki dan jangkauan sekitar 7.350 mil. Meskipun perkiraan yang dapat diakses oleh publik menunjukkan daya tahan minimal 10 jam, waktu penerbangan sebenarnya mungkin jauh lebih lama, menurut laporan The EurAsian Times.

Baca Juga  PMI di Malaysia Meninggal, Relawan Syahrial Nasution Bantu Pemulangan ke Tanah Air

Pada tahun 2022, drone yang sama terlihat terbang di dekat Selat Taiwan, di tengah meningkatnya ketegangan antara Tiongkok dan Taiwan. Laporan yang sama mengklaim lebih lanjut bahwa WZ-7 terdeteksi oleh Taiwan di laut, sehingga menunjukkan adanya pasukan PLA di dekat Taiwan.

Selama latihan yang diantisipasi ini, pasukan militer siap untuk terlibat dalam aktivitas seperti penenggelaman kapal sasaran, reklamasi pulau, dan operasi angkatan laut di perairan yang berdekatan dengan Laut Cina Selatan. Yang menjadi perhatian khusus bagi Tiongkok adalah penempatan sistem rudal berbasis darat Typhon yang baru oleh AS di pulau Luzon, Filipina utara, demikian yang dilaporkan Eurasian Times.

Ketika ketegangan terus berlanjut di Laut Filipina Barat, yang ditandai dengan adanya persaingan klaim teritorial dan manuver militer, pertemuan peristiwa-peristiwa ini menggarisbawahi dinamika geopolitik rumit yang membentuk wilayah tersebut.

Temukan berita-berita hangat terpercaya dari Kantor Berita Politik RMOL di Google News.
Untuk mengikuti silakan klik tanda bintang.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *