Ukraina Lirik India untuk Wujudkan Perdamaian yang Adil dan Abadi



Hal ini disampaikan Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba yang hari Kamis kemarin (29/3) berkunjung ke New Delhi untuk bertemu dengan Menteri Luar Negeri India S. Jaishankar.

Kepada media di New Delhi, Menlu Kuleba mengatakan, India adalah pemain yang sangat penting di dunia dan Ukraina membutuhkan India untuk memulihkan perdamaian yang adil dan abadi di Ukraina.



“India dapat memainkan peran yang sangat penting dalam menyatukan lebih banyak negara dari Dunia Selatan,” kata Kuleba kepada stasiun televisi India NDTV, sambil menambahkan, “Jika India duduk di meja perundingan mengenai formula perdamaian, maka inisiatif yang diajukan oleh Ukraina untuk menemukan solusi diplomatik jika perang terjadi, maka banyak negara lain akan merasa jauh lebih aman dan nyaman bersama India dan mereka akan datang dan bergabung dalam upaya ini.”

Pakar politik India Amitabh Mattoo mengatakan kepada DW bahwa percakapan telepon antara Perdana Menteri India Narendra Modi dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pekan lalu merupakan tanda bahwa India memposisikan dirinya sebagai mediator atau pembawa perdamaian potensial dalam konflik Ukraina-Rusia.

“Ukraina mendorong rencana perdamaiannya sendiri. Setelah perbincangan dengan Modi, ada perasaan bahwa New Delhi akan lebih peka terhadap kepentingan Kyiv,” kata Mattoo, yang merupakan dekan School of International Studies di Jawaharlal Nehru University (JNU) di Delhi.

“Mengingat New Delhi memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap Moskow dibandingkan negara Barat mana pun, Kuleba menganggap pantas untuk menjangkau New Delhi,” tambahnya.

Hubungan lama India dengan Rusia

Sejak Rusia melancarkan perang di Ukraina, India telah menuai kritik dari Barat karena bersikap netral dan tidak mengutuk invasi tak beralasan yang dilakukan Moskow, namun tetap menjaga hubungan perdagangan dan energi dengan Moskow, bahkan ketika sanksi Barat berusaha mencekik perekonomian Rusia.

Kuleba sendiri mengkritik India pada tahun 2022 karena membeli minyak Rusia. Namun minggu ini ia mengatakan kepada surat kabar Times of India bahwa Ukraina tidak menentang keterlibatan ekonomi India dengan Rusia dan menekankan bahwa “garis merah bagi Ukraina adalah mendanai mesin perang Rusia.”

Baca Juga  Direktur XL Axiata Borong Satu Juta Lembar Saham EXCL, Total Rp 2,29 Miliar

Namun, Kuleba juga menekankan bahwa India harus berupaya membangun aliansi untuk masa depan, dan mendesak India untuk mengevaluasi kembali hubungannya dengan Rusia.

“Kerja sama antara India dan Rusia sebagian besar didasarkan pada warisan Soviet,” kata Kuleba dalam sebuah wawancara dengan Financial Times.

“Tetapi ini bukanlah warisan yang akan dipertahankan selama berabad-abad; ini adalah warisan yang akan menguap,” tambahnya.

“Pernyataan Kuleba bahwa Ukraina baik-baik saja jika India membeli minyak Rusia asalkan tidak mendanai mesin perang Putin adalah hal yang signifikan. Ini adalah pengakuan atas peran yang mungkin dimainkan India dalam menemukan jalan keluar dari situasi menjengkelkan yang dialami Ukraina. masuk,” Archana Upadhyay, ketua Pusat Studi Rusia dan Asia Tengah di JNU, mengatakan kepada DW.

Peran India dalam diplomasi global

Di bawah kepemimpinan Perdana Menteri Modi, India telah menambah penghargaan diplomatiknya, misalnya dengan menjadi tuan rumah pertemuan puncak para pemimpin G20 yang sukses pada musim panas lalu, dan mendorong perluasan kelompok BRICS.

Dalam panggilan telepon terpisah pekan lalu dengan Zelenskyy dan Presiden Rusia Vladimir Putin, Modi menyampaikan posisi India bahwa dialog dan diplomasi adalah jalan ke depan untuk mengakhiri perang. Modi juga mengatakan India akan terus melakukan segala upaya untuk mendukung solusi damai terhadap konflik tersebut.

Pakar strategis India Raja Mohan mengatakan kunjungan Kuleba minggu ini adalah hasil dari serangkaian interaksi politik tingkat tinggi di kedua belah pihak dan harus menjadi landasan bagi kunjungan Menteri Luar Negeri India Jaishankar ke Kyiv.

“India selalu menunjukkan kesiapannya untuk berkontribusi dalam meredakan situasi. Yang penting untuk dipahami adalah bahwa Ukraina telah mulai menunjukkan pemahaman yang lebih besar mengenai posisi dan hubungan India dengan negara-negara Selatan, meskipun ada niat baik dan ikatan tradisional yang dimiliki India dengan Moskow,” kata Mohan kepada DW.

“Ketika pertaruhan India meningkat pada tahun ketiga perang, India ingin mengkalibrasi hubungannya dengan Ukraina saat negara itu memasuki keseimbangan baru,” tambahnya.

Baca Juga  IHSG Diprediksi Kembali Tak Bernyali Menguat Hari Ini

Kunjungan Kuleba ke India terjadi ketika Ukraina berusaha menggalang dukungan global untuk konferensi perdamaian yang akan berlangsung di Swiss.

Pada bulan Februari, Swiss mengatakan pada pertemuan Majelis Umum PBB sehari sebelum ulang tahun kedua invasi Rusia ke Ukraina, bahwa mereka bermaksud mengadakan konferensi perdamaian internasional tingkat tinggi atas permintaan Kiev “pada musim panas.”

Rusia telah menolak partisipasi dalam konferensi tersebut. Awal pekan ini, utusan Rusia untuk PBB Gennady Gatilov mengatakan Moskow “tidak melihat kemungkinan” Swiss memimpin proses perdamaian tanpa partisipasi Rusia.

Moskow mengatakan Swiss melepaskan status netral dalam konflik tersebut dengan menerapkan sanksi Uni Eropa terhadap Rusia, dan membekukan aset-aset Rusia senilai miliaran dolar.

Ketika perang memasuki tahun ketiga di sepanjang garis depan yang sebagian besar membeku di Ukraina timur, serangan diplomatik Kyiv bertujuan untuk memperbarui aliansinya dan menekankan kembali konsekuensi global yang memungkinkan Rusia mencapai tujuan perangnya.

Pada November 2022, Presiden Ukraina Zelenskyy menyampaikan 10 poin rencana perdamaian, yang menuntut Rusia mengembalikan wilayah Ukraina yang telah direbutnya, termasuk Krimea, dan penarikan pasukan serta aset militer Rusia. Pernyataan tersebut juga menyerukan mekanisme untuk mengadili kejahatan perang Rusia yang dilakukan selama invasi.

Rusia secara konsisten menolak usulan Ukraina. Dalam wawancara surat kabar yang diterbitkan Jumat, Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan Moskow siap mengadakan diskusi, namun tidak berdasarkan rencana perdamaian Zelensky. Lavrov menambahkan bahwa para pejabat Swiss berupaya untuk menjamin partisipasi Rusia dalam KTT perdamaian dengan memasukkan persyaratan Moskow.

“India harus melakukan tindakan penyeimbangan di sini untuk menghadiri pertemuan ini sebagai perwakilan utama negara-negara Selatan,” Amitabh Singh, pakar Rusia di JNU, mengatakan kepada DW.

Temukan berita-berita hangat terpercaya dari Kantor Berita Politik RMOL di Google News.
Untuk mengikuti silakan klik tanda bintang.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *